Pengenalan Rasio Keuangan Bank

Rasio keuangan yang merupakan indikator tingkat kesehatan bank yang dapat mempengaruhi tingkat pertumbuhan retun saham.   Di antara rasio kecukupan modalnya (CAR), non-perfoming loan (NPL), return on equity (ROE) dan loan to deposit ratio (LDR).   Here’s his explanation. Berikut adalah penjelasannya.

 
1. Rasio Kecukupan Modal (CAR) CAR merupakan salah satu indikator kesehatan dari modal bank. Penilaian adalah penilaian kecukupan modal dari modal bank untuk menutupi eksposur risiko eksposur risiko saat ini dan mengantisipasi masa depan.
 
CAR menunjukkan berapa banyak bank memiliki modal cukup untuk mendukung kebutuhan dan sebagai dasar untuk menilai prospek kelangsungan usaha bank yang bersangkutan. Semakin besar CAR, daya tahan yang lebih besar dari bank yang bersangkutan dalam menghadapi nilai menyusut bank aset yang timbul karena properti bermasalah.
 
Sesuai dengan Peraturan Bank Indonesia No 6/10/PBI/2004 tanggal 12 April 2004 tentang Sistem Penilaian Tingkat Kesehatan Bank Umum, semakin tinggi nilai CAR menunjukkan bahwa bank-bank lebih sehat.   Jika CAR bank tinggi, kepercayaan masyarakat terhadap bank akan semakin besar, meningkatkan nilai saham perusahaan Meningkatkan nilai saham akan meningkatkan pertumbuhan pendapatan saham akan diterima investor..

2. Non-performing Loan (NPL)
NPL adalah salah satu indikator aset bank kualitas kesehatan. NPL digunakan adalah NPL bersih yang telah disesuaikan. Aset penilaian kualitas merupakan penilaian terhadap kondisi aset Bank dan kecukupan manajemen risiko kredit.

Menurut Peraturan Bank Indonesia No 6/10/PBI/2004 tanggal 12 April 2004 tentang Sistem Penilaian Tingkat Kesehatan Bank Umum, NPL lebih tinggi nilai-nilai (di atas 5%), bank tidak sehat. NPL tinggi telah menghasilkan laba yang akan diterima oleh bank. Penurunan menghasilkan pendapatan dividen juga menurun sehingga tingkat pertumbuhan bank yang retun saham akan menurun.

3. Return on Equity (ROE)
Analisis Return on Equity (ROE dalam analisa keuangan memiliki makna tertentu sebagai salah satu teknik analisis keuangan Analisis ROE digunakam teknik analisis umum untuk mengukur kemampuan perusahaan untuk memperoleh keuntungan.. Dengan menggunakan kemampuan ROE untuk mendapatkan keuntungan bank tidak diukur dengan ukuran jumlah laba yang akan dicapai tetapi jumlah keuntungan harus dibandingkan dengan jumlah dana yang telah digunakan dalam menghasilkan keuntungan. ROE adalah pengukuran efektivitas perusahaan untuk mendapatkan keuntungan dengan menggunakan modal perusahaan memiliki.

ROE oleh C. Higgins (1990:59)
“Hubungan positif yang kuat antara ROE dan harga saham menunjukkan Itu ROE tinggi perusahaan cenderung memiliki harga saham yang tinggi relatif terhadap nilai buku dan sebaliknya,. Bekerja untuk meningkatkan ROE di industri ini sebagian besar konsisten dengan bekerja adalah untuk meningkatkan harga saham. ”

Pendapat C. Higgins dapat diterima bahwa ROE memiliki hubungan positif dengan harga saham, yang berarti bahwa ketika ROE meningkat, harga saham juga meningkat. Peningkatan ROE, perusahaan ini menghasilkan laba bersih juga meningkat bila dibandingkan dengan modal sendiri digunakan untuk menghasilkan laba bersih. Karena peningkatan laba bersih, masyarakat akan menilai bahwa perusahaan memiliki kinerja yang baik sehingga dapat meningkatkan jumlah laba bersih yang diperoleh, ini akan mempengaruhi harga saham.

4. Loan to Deposit Ratio (LDR)
LDR adalah salah satu indikator kesehatan likuiditas bank. Peringkat likuiditas merupakan penilaian terhadap kemampuan bank untuk menjaga likuiditas yang memadai dan kecukupan manajemen risiko likuiditas. LDR paling sering digunakan oleh analis keuangan dalam menilai kinerja sebuah bank, terutama dari total kredit yang diberikan oleh bank dengan dana yang diterima oleh bank.

Alasan untuk memilih variabel-variabel ini adalah dengan pertimbangan bahwa semakin besar jumlah kredit yang diberikan oleh bank semakin rendah tingkat likuiditas bank yang bersangkutan, tetapi di sisi lain semakin besar jumlah pinjaman bank diharapkan untuk mendapatkan return yang tinggi sebagai baik. Ini akan mempengaruhi penilaian investor dalam membuat keputusan investasi yang secara bersamaan mempengaruhi permintaan dan penawaran saham di pasar modal yang pada akhirnya mempengaruhi harga saham yang akhirnya berdanpak retun dengan tingkat pertumbuhan saham bank.

5. Legal reserve requirement (LRR)
Dalam perbankan modern, cadangan bank diadakan baik sebagai kas atau sebagai deposit dengan bank sentral. Seorang bankir bijaksana, hanya peduli dengan pelanggan memastikan bahwa bank memiliki cukup uang untuk transaksi sehari-hari, mungkin memilih untuk tetap hanya 5 persen dari deposito bank memeriksa cadangan. Bahkan, bank hari ini menyisihkan sekitar 10 persen dari deposito mereka memeriksa cadangan. Ini diselenggarakan secara tunai atau deposito dengan bank sentral kita, Federal Reserve System, yang sering disebut The Fed.

Cadangan sangat tinggi karena semua lembaga keuangan diwajibkan oleh hukum dan peraturan Federal Reserve untuk menjaga sebagian kecil dari deposito mereka sebagai cadangan. Persyaratan cadangan berlaku untuk semua jenis pemeriksaan dan tabungan. Independen kebutuhan sebenarnya untuk kas.

Cadangan bank disimpan di atas tingkat komersial bijaksana karena persyaratan cadangan wajib. Fungsi utama dari persyaratan cadangan wajib adalah untuk memungkinkan Federal Reserve untuk mengontrol jumlah deposito memeriksa bahwa bank dapat membuat. Anonymous Dengan memberlakukan persyaratan tinggi tetap cadangan wajib, Fed dapat lebih mengontrol jumlah uang beredar.

 
6. Perhitungan legal lending limit
Perubahan atas Peraturan Bank Indonesia Mengenai Batas Maksimum Pemberian Kredit Bank Umum
13 Aug 2006, Bank Indonesia 13 Agustus 2006, Bank Indonesia
Keputusan ini enacts ketentuan baru yang mengatur batas maksimum pemberian kredit bank umum dalam Peraturan Bank Indonesia.
Perubahan ini kepada Bank India Nomor 7/3/PBI/2005 Peraturan menyangkut batas maksimum pemberian kredit (BMPK) bagi bank umum di Indonesia.
Makalah ini menyatakan bahwa kebutuhan untuk perubahan itu lahir dari kesadaran bahwa bank dapat meningkatkan peran mereka dalam perekonomian dengan mengambil tindakan-tindakan yang mendukung pertumbuhan sektor ekonomi, termasuk pembiayaan dari sektor riil, yang mereka perlu menerapkan prinsip-prinsip manajemen risiko yang baik dan tata kelola perusahaan dalam kegiatan bisnis mereka.
Amandemen ini berlaku:
  • Terminologi yang digunakan di Tepi India Peraturan,
  • Penerapan prinsip kehati-hatian dan manajemen risiko dalam memperpanjang penyediaan dana,
  • Ruang lingkup ‘istimewa’,
  • Klasifikasi ‘peminjam,
  • Alasan untuk kategorisasi penyediaan dana sebagai melebihi BMPK,
  • Rencana aksi untuk penyelesaian pelanggaran BMPK,
  • Konstitusi ‘penempatan’,
  • Penyediaan dana untuk perusahaan milik negara.
 
Net interest margin(NIM)

Marjin bunga bersih (NIM) adalah ukuran perbedaan antara bunga pendapatan yang dihasilkan oleh bank atau lembaga keuangan lain dan jumlah bunga yang dibayarkan kepada pemberi pinjaman mereka (misalnya, deposito), relatif terhadap jumlah (bunga-produktif mereka ) aset. Hal ini mirip dengan margin kotor non-keuangan perusahaan.
Hal ini biasanya dinyatakan sebagai persentase dari apa lembaga keuangan memperoleh pinjaman dalam jangka waktu dan aset lainnya dikurangi bunga yang dibayar atas dana pinjaman dibagi dengan jumlah rata-rata aset yang menjadi pendapatan yang diperoleh dalam periode waktu (penghasilan rata-rata aktiva).
Marjin bunga bersih adalah mirip dalam konsep penyebaran bunga bersih , tetapi penyebaran bunga bersih adalah perbedaan rata-rata nominal antara pinjaman dan suku bunga pinjaman, tanpa kompensasi untuk kenyataan bahwa aktiva produktif dan dana yang dipinjam mungkin instrumen yang berbeda dan berbeda dalam volume. Margin bunga bersih sehingga dapat menjadi lebih tinggi (atau kadang-kadang lebih rendah) dari penyebaran bunga bersih.

sumber:http://controlroom1.blogspot.com/2012/05/5-pengenalan-rasio-keuangan-bank.html

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: